5 Apr 2013

Anting-Anting yang Hilang


Byur.. byur.. byur.. wah asyiknya,” girang Sali.
                Sali sedang mandi di sebuah sungai di tengah hutan. Sungainya sangat jernih, pemandangannya juga sangat indah. Biasanya Sali kemari bersama Luna, tapi saat itu Luna tidak bisa ikut karena harus membantu ibunya dirumah.
                “Seandainya ada Luna pasti lebih asyik lagi,” kata Sali agak sedih.
                Tiba-tiba Sali melihat ada sekumpulan ikan sedang berenang, Sali pun mengikutinya. Sali senang sekali, ia pun bermain bersama ikan-ikan itu. Sali melompat-lompat dan berenang-renang bersama ikan.

                Sangking asyiknya bermain Sali tidak sadar kalau anting-antingnya terlepas dan terhanyut dalam air. Saat ikan-ikan itu pergi Sali kembali ke pinggir sungai, ia berniat untuk pulang. Tapi tiba-tiba Sali terkejut karena baru sadar kalau anting-antingnya hilang satu.
                “Aduh bagaimana ini, kok antingku yang sebelah kiri gak ada,” kata Sali kebingungan, “aku harus cari anting-antingku, pasti tadi terhanyut di sungai,” lanjut Sali.
                Sali pun kembali mencebur ke dalam sungai untuk mencari antingnya yang hilang.
                “Ya Allah tolong bantu aku mencari antingku ya..” pinta Sali. Matanya mulai tampak berkaca-kaca. Lama ia mencari tapi tidak ketemu juga.
“Ya Allah, anting-antingku ada dimana? Aku gak berani pulang, aku takut dimarahi mama.. huu huu...” Sali pun menangis. Sali menangis sambil terus mencari antingnya. Saat masih sibuk mencari, tiba-tiba muncullah Luna dari balik pohon di pinggir sungai.
                “Hai Sali kenapa kamu menangis?” tanya Luna penasaran.
                “Huu.. huu.. Luna anting aku hilang satu,” jawab Sali.
                “Hah! Hilang? Hilang di mana Sali?” tanya Luna penasaran.
                “Aku rasa di sungai karena dari tadi aku main di sini, huu huu..” Sali kembali menagis.
                “Apa sudah kamu cari?” tanya Luna lagi.
                “Iya sudah ku cari tapi gak ketemu juga, huu.. huu.. aku takut dimarahi mama...” adu Sali pada Luna.
                “Sali tenang dulu jangan menangis. Aku boleh tau gak bentuk antingnya seperti apa?” Luna meencoba menenangkan.
                “Seperti ini,” kata Sali sambil menunjukkan anting-antingnya yang ada di telinga kanannya.
                “Oh anting –anting Sali bentuknya Micki Mouse ya, apa mungkin ini antingmu Sali?” ungkap Luna sembari menunjukkan anting berbentuk Miki Mouse di tangannya.
                “Wah benar ini antingku,” tangis Sali hilang seketika, “di mana kamu menemukannya?” tanya Sali penasaran.
                “Di sungai sebrang sana, waktu aku lagi cuci kaki,” kata Luna.
                “Bukannya kamu lagi ngebantuin Mama kamu?” tanya Sali heran.
                “Iya aku tadi disuruh Mamaku cari kayu bakar di hutan, trus waktu aku cuci kaki aku nemuin anting ini di batu-batu,” jelas Luna.
                “Oh begitu, terima kasih banyak ya Luna sudah nemuin antingku,” kata Sali sambil memeluk Luna.
                “Iya sama-sama, eh jangan lupa terima kasih sama Allah ya,” lanjut Luna.
                “Alhamdulillah... ya Allah terima kasih ya sudah bantuin aku menemukan anting-antingku yang hilang,” kata Sali dengan wajah bahagia. Mereka berdua pun tersenyum.
                “Ya udah, yuk kita pulang!” ajak Luna.
                “Yuk yuk, sini aku bantu bawain kayu bakarnya.” Kata Sali semangat.
                Akhirnya mereka berdua pulang bersama, Sali senang karena anting-antingnya yang hilang sudah ketemu, Luna pun senang karena Sali membantunya membawakan kayu bakar.

The End
Ditulis Maret 2013 by Hibaten

Tidak ada komentar:

Posting Komentar